Viral! MENTAN RI Usir Wartawan Saat Kunjungan Di Jambi, SPRI Turut Angkat Bicara

by -125 views

Lintasbogor.com, MEDAN – Kejadian Viral Sebuah video berdurasi 46 detik beredar luas yang memperlihatkan tindakan Seorang Menteri Pertanian RI (Syahrul Yasin Limpo) tampak mengusir wartawan yang sedang melakukan peliputan di salah satu acara turut dihadiri Gubernur Jambi Al Haris.

Dari amatan kami selaku awak media rupaya peristiwa pengusiran wartawan itu terjadi pada Sabtu (6/11/2021) di sebuah pabrik Pinang CV Indokara beralamat di Jalan Suak Kandis, Desa Pudak III, Kumpeh Ulu, Kabupaten Muaro Jambi.

Dimana Menteri Pertanian RI Syahrul Yasin tampak ikut melakukan perbuatan tidak menyenangkan kepada insan pers yang sedang meliput. perlakuan tak menyenangkan itu terekam lewat kamera hingga videonya viral dan sampai ke publik.

Bukan hanya Menteri Pertanian saja yang mengusir wartawan. Namun tak tanggung-tanggung Gubernur Jambi Al Hasbi pun dalam video itu tampak ikut-ikutan mengusir wartawan.

Menyikapi peristiwa yang dilakukan Mentan RI itu mendapat kecaman keras dari berbagai kalangan komunitas, organisasi, perkumpulan hingga individu wartawan di saentaro Nusantara.

Seperti halnya Ketua Umum DPP Serikat Pers Republik Indonesia (DPP SPRI) Hence Mandagi angkat bicara dan menyerukan bahwa Menteri Pertanian harus dipidana 2 tahun penjara.

Berdasarkan Press Release Ketua Umum DPP SPRI Hence Mandagi, Minggu (7/11/2021) menegaskan, bahwa Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo wajib dipidana 2 tahun penjara.

Menurutnya, pengusiran terhadap wartawan yang sedang meliput berita oleh Menteri Syahrul Yasin Limpo adalah perbuatan pidana sebagaimana diatur dalam pasal 18 ayat (1) Undang-Undang Nomor 40 Tahun 1999 tentang Pers.

Selama ini, kata Mandagi, pasal pidana dalam UU Pers belum pernah diterapkan ketika wartawan dilarang atau dihalangi melakukan peliputan.

“Padahal sangat jelas dalam UU Pers disebutkan bahwa setiap orang yang secara melawan hukum dengan sengaja melakukan tindakan yang berakibat menghambat atau menghalangi wartawan mencari dan memperoleh informasi dipidana 2 tahun penjara dan denda lima ratus juta rupiah,” ungkap Mandagi.

Untuk itu, Ia menegaskan Menteri Pertanian Syahrul Yasin Limpo wajib dikenakan pidana penjara 2 tahun dan denda sebesar 500 juta rupiah, jika terbukti melakukan pengusiran terhadap wartawan di depan umum dalam kegiatan pelepasan ekspor pinang ke negara Pakistan pada Sabtu (6/11/2021) di gudang biji pinang CV Indokara di Jalan Suak Kandis, Desa Pudak III, Kumpe Ulu, Kabupaten Muaro Jambi, Provinsi Jambi.

Tindakan yang dilakukan Menteri Yasin Limpo saat kunjungan ke Jambi, lanjut Mandagi, seharusnya menjadi perhatian serius Presiden RI Joko Widodo.

“Presiden perlu memasukan dalam daftar reshuffle, Menteri yang tidak menghargai profesi wartawan. Terlebih tindakan pengusiran wartawan saat meliput adalah perbuatan pidana menurut UU Pers,” tulis Mandagi.

Bahkan, menurut pandangan Mandagi, selama ini perbuatan pidana pelarangan peliputan terhadap wartawan hanya berujung permintaan maaf oleh para pelaku.

“Namun untuk pembelajaran kepada publik agar kasus serupa tidak terulang lagi, Polri wajib mengusut dan memproses kasus Menteri Yasin Limpo ini sesuai ketentuan pidana yang berlaku,” imbuhnya.

Red Lintas Bogor (LB)